Top Ad unit 728 × 90

Tips dan Cara Menjawab Interview Kerja (Wawancara) Dengan Baik

Tips Cara Menjawab Interview Kerja (Wawancara) Dengan Baik. Mencari pekerjaan sekarang ini memang begitu sulit. Hal ini dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti persaingan antar pencari kerja sudah banyak, lapangan pekerjaan yang semakin sedikit serta adanya tenaga kerja asing yang masuk ke industri tanah air. Oleh karena itu, Anda dituntut untuk cerdas tidak hanya pikiran saja tetapi harus cerdas juga dalam tindakan. Jika Anda sedang melamar pekerjaan, pastinya Anda tidak akan terlepas dari interview atau wawancara kerja. Banyak yang mengatakan jika interview itu menjadi tolok ukur diterima atau tidaknya seseorang pada perusahaan yang dilamar. Masalah yang paling krusial saat melamar kerja adalah menghadapi interview atau wawancara kerja oleh petinggi pemilik perusahaan. Tak dipungkiri tahapan ini memang kadang membuat stress bagi calon pekerja yang dedang menginginkan pekerjaan di suatu perusahaan atau instansi.

Sebenarnya tujuan interview kerja ini bukan untuk membuat anda terpojok atau terintimidasi melainkan satu upaya sebuah perusahaan untuk mengetahui tingkat kepribadian, loyalitas dan kejujuran anda dalam bekerja kelak. Jadi berusahalah menjadi diri anda sendiri dengan penuh keyakinan saat menghadapi interview atau wawancara kerja.

Tips Interview Kerja

Point terpenting adalah anda tidak ingin gagal interview setelah beberapa tahapan lamaran pekerjaan yang rumit dan persaingan yang ketat. Berikut ini ada beberapa contoh tanya jawab interview kerja yang mungkin bisa anda jadikan referensi jika menghadapi interview kerja.

Simak di bawah ini:

Tips dan Cara Menjawab Interview Kerja (Wawancara) Dengan Baik


Contoh Tips Menjawab Interview Kerja yang Baik

Demi mendapatkan pekerjaan yang diimpikan, kebanyakan orang akan melakukan berbagai cara. Ada yang menyogok atau pun KKN. Tetapi bagi Anda yang biasa-biasa saja tanpa adanya koneksi orang dalam, maka sudah sewajarnya Anda harus berusaha dengan giat untuk mendapatkan pekerjaan yang diinginkan. Ketika sudah memasukkan lamaran dan waktunya interview tiba, Anda harus bisa melewatinya karena sesi wawancara itu begitu penting. Selain dinilai dari jawabannya, saat interview psikologis Anda juga bisa dinilai. Lalu bagaimana cara menjawab interview kerja yang baik itu?


1. Menjawab pertanyaan seputar diri Anda
Yang pertama kali ditanyakan saat wawancara kerja pada umumnya adalah data diri. Anda nantinya disuruh memperkenalkan diri. Kemudian ada juga HRD yang memulai pertanyaannya seperti siapa nama Anda, tinggal di mana dan mengapa datang kesini. Apabila diberi pertanyaan tersebut, maka Anda harus menjawab dengan rasa percaya diri. Contohnya, “Nama saya Desyana Rostika dan saya tertarik dengan pekerjaan tersebut karena tantangan”. Sebisa mungkin Anda harus tegas saat menceritakan diri Anda sendiri.


2. Menjawab pertanyaan riwayat pendidikan
Setelah selesai diberi pertanyaan tentang data diri, kemudian pertanyaan selanjutnya yang sering diajukan adalah riwayat pendidikan. Hal ini memang sangat wajar mengingat jenjang pendidikan seseorang bisa mempengaruhi posisi yang Anda lamar. Anda pun harus menjawabnya dengan santai dan percaya diri. Contohnya, “Saya lulusan S1 teknik komputer dari Universitas Amikom Yogyakarta dengan IPK 3,5 pada tahun 2012”. Anda juga bisa menambahi kata-kata lain seperti ketertarikan mempelajari teknik informatika tersebut.


3. Menjawab pertanyaan soal biaya kuliah
Terkadang ada juga HRD perusahaan besar yang menanyakan bagaimana Anda bisa berkuliah, bagaimana Anda membayar uang kuliah dan lain sebagainya. Anda pun harus menjawabnya karena bisa jadi ini adalah salah satu pertanyaan jebakan untuk melihat kesungguhan Anda dalam bekerja. Mungkin di sini Anda bisa sedikit berbohong seperti menjawab biaya kuliah sendiri dengan menjadi pekerja part time. Tetapi Anda pun juga bisa berbicara jujur jika biaya kuliah itu dari orang tua. Kemudian Anda juga bisa mencarikan alasan lain seperti menjadi pekerja paruh waktu untuk biaya makan sehari-harinya.


4. Menjawab pertanyaan tentang ketrampilan yang dimiliki
Salah satu pertanyaan yang kerap kali muncul saat sesi interview adalah tentang ketrampilan apa yang dimiliki. Para HRD pasti akan menanyakan hal tersebut sebagai bahan pertimbangan, Anda pun harus menjawabnya dengan benar supaya bisa meyakinkan HRD agar diterima di perusahaan tersebut. Contohnya, “saya memiliki keterampilan membuat website SEO dan memiliki keterampilan lainnya seperti mengoperasikan MS Word, MS Excel, internet dan lain sebagainya”. Ceritakan keterampilan Anda sebaik mungkin dan meyakinkan para HRD.


5. Menjawab pertanyaan tentang motivasi bekerja atau ketertarikan melamar pekerjaan tersebut
Kemudian pertanyaan berikutnya yang akan ditanyakan adalah motivasi bekerja atau ketertarikan melamar pekerjaan tersebut. Anda wajib menjawabnya dengan tegas dan meyakinkan supaya HRD mau mempertimbangkan dan merekrut Anda. Contohnya, “saya tertarik dengan pekerjaan ini karena merupakan hal baru bagi saya, dan saya ingin mencobanya supaya bisa mendapatkan banyak pengalaman”. Mungkin contoh jawaban tersebut bisa Anda gunakan saat interview.


6. Menceritakan kekurangan dan kelebihan
HRD pun tak pernah absen untuk memberikan pertanyaan tentang kekurangan dan kelebihan yang Anda miliki. Di sini Anda harus benar-benar pintar dalam menceritakan apa yang menjadi kelebihan serta kekurangan Anda. Mengapa? Karena di poin ini juga menentukan Anda layak direkrut atau tidak. Contohnya, “kelebihan yang saya miliki adalah jujur dan mau bekerja keras kemudian kelemahan saya adalah sering lupa namun saya akan berusaha memperbaikinya”. Mungkin dengan jawaban tersebut HRD akan luluh dan mau mempertimbangkan Anda nantinya.


7. Pertanyaan ingin digaji berapa
Satu lagi pertanyaan yang acap kali muncul dan juga menjadi jebakan adalah seputar gaji. Pertanyaan Anda ingin digaji berapa tersebut harus dijawab dengan tepat supaya tidak menjadi blunder untuk diri Anda sendiri. Contohnya, “saya ingin digaji sesuai dengan ketentuan dari perusahaan ini sebagaimana posisinya”. Jawaban tersebut mungkin sudah bisa menunjukkan ketegasan supaya Anda dibayar dengan gaji yang sesuai dengan posisi dari perusahaan tersebut.


Tips Supaya Lolos Interview Kerja

Interview kerja memang menjadi salah satu penentu dan mungkin satu-satunya tes untuk mendapatkan pekerjaan. Oleh karena itu Anda harus benar-benar memperhatikan setiap detail pertanyaan yang diajukan. Berikut ini ada beberapa tips supaya bisa lolos interview yang bisa Anda coba.


1. Memperhatikan penampilan (kostum)
Sebagian besar perusahaan pasti menuntut para karyawannya berpenampilan formal tetapi ada juga perusahaan yang santai tidak mempedulikan penampilan. Tetapi saat sesi wawancara usahakan memakai pakaian yang sopan, bersih, rapi dan formal. Namun jangan terlalu formal apabila perusahaan yang Anda lamar terkesan santai dengan pakaian karyawannya dan ada juga perusahaan yang memberikan dress code untuk sesi wawancara.


2. Menjawab pertanyaan dengan tegas dan percaya diri
Saat menjawab pertanyaan dari HRD, Anda harus menjawabnya dengan tegas namun terlihat santai dan juga percaya diri. Rasa percaya diri itu harus Anda pakai supaya Anda tidak dicap sebagai calon karyawan yang tidak tegas serta mudah rendah diri.


3. Berdoa
Selain kedua tips di atas, tips selanjutnya yang wajib Anda lakukan adalah berdoa. Terkadang para pelamar lupa tentang satu hal ini karena dianggap tidak memiliki andil apa pun. Tetapi jangan salah, berdoa juga memiliki efek menenangkan pikiran atau bisa membuat Anda lebih rileks ketika sedang tegang menunggu giliran wawancara. Mungkin berdoa juga mempunyai efek sebagai penyemangat.


Itu tadi 3 tips yang bisa Anda lakukan supaya lolos dalam sesi wawancara kerja. Lolos atau tidaknya memang banyak faktornya selain keberuntungan. Tetapi tidak ada salahnya jika menjalankan tips tersebut supaya interview yang Anda hadapi menjadi lancar. Terlepas dari tipsnya, cara menjawab pertanyaan interview dengan benar seperti yang dicontohkan di atas tersebut bisa dijadikan referensi atau pun inspirasi. Pertanyaan di atas sering kali muncul dan dipertanyakan, jika Anda bisa menjawabnya dengan jawaban yang pas dan mengena tentu HRD tidak akan ragu lagi merekrut Anda. Semoga informasi pada artikel ini bisa bermanfaat dan membantu bagi para pembaca.


Contoh Pertanyaan Interview Kerja Seputar Diri Pribadi

Pertanyaan tentang data pribadi biasanya digunakan untuk membuka percakapan dan mencairkan suasana wawancara kerja yang tegang. Meskipun sebagai pertanyaan pembuka dan bersifat umum, Anda tetap harus antusias menjawabnya sehingga pewawancara tertarik kepada Anda.

1. Ceritakan tentang diri Anda?
Kandidat: “Nama saya Faisal Setiawan. Saya alumni Ilmu Komputer dari Universitas Indonesia. Sekarang ini saya bekerja di PT Maju Mundur sebagai teknisi jaringan. Saya bekerja di perusahaan tersebut sejak Januari 2013.”

2. Mengapa Anda memilih jurusan Ilmu Komputer?
Kandidat: “Saya menyadari bahwa saya menyenangi komputer sejak sekolah dasar. Dengan kuliah di jurusan Ilmu Komputer, saya menambah wawasan dan pengetahuan saya tentang komputer. Selain itu, saya belajar di jurusan tersebut dengan menyenangkan karena topiknya sesuai dengan minat dan kesenangan saya.”

3. Bagaimana cara Anda membayar kuliah Anda?

Kandidat: “Sebagian besar kuliah saya dibiayai orang tua saya. Namun, saya juga berusaha meringankan beban orang tua dengan bekerja sebagai paruh waktu di sebuah percetakan kaos dekat tempat tinggal saya.”

4. Apakah Anda memiliki rencana melanjutkan pendidikan?
Kandidat: “Ya, rencananya 3 tahun mendatang. Hal ini karena saya kuliah D3 sehingga saya ingin meneruskan ke jenjang S1. Dengan kuliah di S1, wawasan dan pengetahuan saya akan meningkat sehingga saya bisa berkarier dengan lebih baik di masa mendatang.”

5. Selain pendidikan formal, apakah Anda memiliki keterampilan lain?
Kandidat: “Ya. Saat kuliah saya mengikuti kursus bahasa Inggris dan bahasa Jepang. Selain itu, saya pernah juga mengikuti pelatihan kepemimpinan selama seminggu yang dilaksanakan himpunan mahasiswa universitas saya, dan mampu mengoperasikan komputer dengan berbagai program, seperti MS Words, MS Excell, MS Power Point, Photoshop, dan MS Access.”

6. Apa makna pekerjaan buat Anda?
Kandidat: “Bagi saya, pekerjaan bukan semata-mata mencari uang. Namun, bagaimana saya bisa melakukan yang terbaik sehingga berkontribusi bagi kemajuan perusahaan.”



Contoh Pertanyaan tentang pengalaman dan keterampilan kerja


Pertanyaan tentang pengalaman dan keterampilan ditujukan untuk mengetahui tujuan karier Anda, bagaimana cara Anda bekerja, loyalitas Anda, bagaimana Anda menghadapi suatu masalah pekerjaan, dan berapa besar kontribusi yang akan Anda berikan kepada perusahaan.

Dari jawaban yang Anda berikan, pewawancara kerja dapat menilai apakah Anda kandidat terbaik atau bukan untuk posisi yang Anda lamar.

7. Apa kelebihan dan kekurangan Anda?
Kandidat: “Kelebihan saya adalah jujur, cepat belajar, dan pekerja keras. Sementara itu, kelemahan saya adalah suka lupa. Namun, saya berusaha mengatasi kelemahan ini dengan mencatat hal-hal penting terkait pekerjaan di buku saku saya.”

8. Apakah Anda memiliki hubungan yang baik dengan rekan kerja?
Kandidat: “Ya. Saya pikir hubungan saya dengan semua rekan kerja saya berjalan dengan baik. Memang pernah saya memiliki masalah dengan seorang rekan kerja terkait pembagian tanggung jawab, namun kami menyelesaikannya dengan cara berdiskusi bersama sehingga kami memiliki tanggung jawab masing-masing yang jelas.”

9. Apakah Anda lebih senang bekerja sorang diri atau dalam tim?
Kandidat: “Bergantung pada pekerjaan yang harus saya selesaikan. Meskipun saya lebih senang bekerja sendiri, saya dapat bekerja dalam tim.”

10. Jika Anda diharuskan bekerja di dalam tim, posisi apa yang akan Anda pilih?
Kandidat: “Saya lebih suka menjadi seorang konseptor. Dengan begitu, saya bisa merencanakan langkah-langkah yang harus diambil, membuat daftar sumber daya yang diperlukan, mengindentifikasi hambatan, dan membuat ukuran kesuksesan suatu projek.”

11. Bisakah Anda bekerja di bawah tekanan?
Kandidat: “Ya. Selama ini bisa mengatasi tekanan pekerjaan saya. Selain itu, saya pikir tekanan bisa memberikan hasil yang positif bagi saya karena saya bisa mengeluarkan potensi, inisiatif, dan keterampilan saya untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut.”

12. Bagaimana sikap Anda terhadap kritik yang ditujukan kepada Anda?
Kandidat: “Dalam pemahaman saya, manusia pada umumnya tidak suka dikritik secara sembarangan. Secara pribadi, saya menerima kritik yang ditujukan kepada saya. Jika kritik itu baik dan membangun, saya akan dengan senang hati melaksanakannya demi memperbaiki diri sendiri. Jika sebaliknya, saya akan mengabaikannya.”


13. Menurut Anda, orang seperti apakah yang sulit diajak kerja sama?
Kandidat: “ Menurut saya, orang yang sulit diajak bekerja sama adalah orang yang tidak suka bekerja keras, suka melanggar aturan, banyak mengeluh, tidak memperhatikan kualitas pekerjaan, dan suka menjelek-jelekkan orang lain.”

14. Apabila bawahan Anda melakukan kesalahan, apa yang Anda lakukan?
Kandidat: “Tidak ada orang yang sempurna. Saya akan memeriksa apa yang sebenarnya terjadi, mencari kerusakan akibat kesalahan tersebut, dan mencari penyebabnya. Setelah itu, saya menentukan tindakan perbaikan dan pencegahan agar kesalahan serupa tidak terjadi di kemudian hari. Saya juga akan memberi kesempatan kepada bawahan bersangkutan untuk memperbaiki kinerjanya.”

15. Apa yang akan Anda lakukan bila bawahan Anda mengeluhkan masalah pribadi mereka?
Kandidat: “Saya akan menerima mereka di ruangan saya dan membiarkan mereka menceritakan masalah pribadinya. Jika diminta, saya akan mengajukan beberapa saran untuk masalah tersebut. Dari pengalaman saya, mereka pada umumnya hanya butuh seorang pendengar yang akan mendengarkan masalah mereka tanpa mengadilinya.”

16. Apa yang akan Anda lakukan ketika menghadapai masalah besar dalam pekerjaan?

Kandidat: “Saya akan mencari akar masalah tersebut guna mendapatkan solusi yang tepat. Setelah itu, saya akan menjalankan solusi tersebut dalam rangka perbaikan. Sejalan dengan tindakan perbaikan tersebut, saya juga akan menetapkan tindakan pencegahan gara masalah tersebut tidak terjadi lagi.”

17. Mengapa Anda pindah kerja dari perusahaan sebelumnya?
Kandidat: “Saya ingin pekerjaan yang lebih menantang, dan saya kira perusahaan ini dapat memenuhi keinginan saya tersebut.”

18. Apa halangan tersulit yang Anda temukan pada pekerjaan sebelumnya?
Kandidat: “Halangan tersulit saya di pekerjaan tersebut adalah jam kerja yang tidak teratur. Terkadang saya bekerja di pagi hari dan di malam hari.”

19. Apakah Anda pernah bolos bekerja?
Kandidat: “Sepanjang yang saya ingat, saya tidak pernah melakukannya. Jika ada keadaan darurat yang membuat saya tidak bisa masuk kerja, saya langsung memberitahukan hal tersebut kepada atasan saya.”

20. Apakah Anda bersedia bekerja lembur?
Kandidat: “Ya, saya bersedia. Itu tidak masalah bagi saya.”

21. Apa yang membuat Anda tertarik bekerja di perusahaan kami?
Kandidat: “Perusahaan ini menawarkan pekerjaan yang sesuai dengan pengalaman dan pendidikan saya. Dengan demikian, saya dapat berkontribusi dalam memajukan perusahaan ini.”

22. Seberapa baik Anda mengenal perusahaan kami?
Kandidat: “Saya cukup mengenal perusahaan ini karena banyak teman yang membicarakan dan menggunakan produknya. Selain itu, saya juga melihat iklan perusahaan ini di media massa ternama.”

23. Menurut Anda, apa yang membuat perusahaan kami berbeda dengan perusahaan sejenis lainnya?

Kandidat: “Sepanjang yang saya tahu, perusahaan ini menghasilkan produk yang berkualitas. Selain itu, fasilitas yang diberikan kepada karyawannya juga lebih baik daripada perusahaan lain.”

24. Jelaskan rencana Anda untuk lima tahun ke depan?
Kandidat: “ Jika saya diterima bekerja di sini, dalam lima tahun ke depan saya ingin menjadi supervisor. Oleh karena itu, saya akan mempelajari dan memahami ruang lingkup kerja dan tanggung jawab posisi tersebut. Setelah itu, saya akan berusaha keras memenuhi apa yang disyaratkan untuk menjadi seorang supervisor di perusahaan ini.”

25. Apakah Anda siap menerima tanggung jawab yang lebih besar?

Kandidat: “Ya, saya siap. Dalam pandangan saya, saya harus siap menerima tanggung jawab yang besar dan posisi yang lebih tinggi guna mencapai karier yang diinginkan. Dengan cara tersebut, saya dapat memacu diri sendiri sehingga menjadi lebih baik.”

26. Lingkungan kerja seperti apa yang Anda sukai?
Kandidat: “Saya suka bekerja dalam lingkungan yang adil atau segela sesuatunya transparan. Prosedur opersional standar (SOP) jelas, begitu juga dengan perkembangan karier. Hukuman dan penghargaan diberlakukan dengan objektif. Selain itu, saya juga senang bekerja dengan rekan-rekan yang optimistis dan bersemangat.

27. Apakah Anda bersedia ditempatkan di luar kota?
Kandidat: “Ya, saya bersedia. Bekerja di perusahaan ini berarti saya harus siap menerima keputusan dan kebijakan yang berlaku.”


Contoh Pertanyaan Interview seputar gaji calon pekerja


Pertanyaan seputar gaji biasanya ditanyakan pada akhir wawancara kerja. Jumlah pertanyaannya tidak banyak, namun berfokus pada berapa besar gaji yang Anda minta (lihat 5 tips negosiasi gaji).

28. Berapa gaji Anda sekarang?
Kandidat: “Gaji pokok saya sekarang Rp 4 juta. Ditambah tunjangan dan bonus bulanan, total gaji saya adalah Rp 5 juta.”

29. Berapa gaji yang Anda harapkan untuk posisi ini?
Kandidat: “Saya berharap memperoleh gaji sebesar Rp 8 juta.”

30. Kami tidak dapat memenuhi permintaan gaji Anda. Seberapa banyak Anda bisa menurunkan permintaan gaji tersebut?

Kandidat: “Bagaimana kalau Rp 7 juta?”

Dengan mengetahui mempelajari tanya jawab di atas Anda dapat mempersiapkan diri dengan baik dalam menghadapai wawancara kerja. Jangan ragu untuk mengubah atau memodifikasi jawaban-jawaban di atas agar sesuai dengan pengalaman dan pendidikan Anda. Jika diperlukan, beli juga buku-buku seputar wawancara kerja sehingga persiapan Anda menjadi lebih baik lagi.


Contoh Pertanyaan Interview Jebakan Yang Harus Anda Perhatikan


Pertanyaan interview jebakan ini biasanya di tanyakan ditengah tengah interview untuk mengetahui karakter dan sifat anda sebenarnya. Tidak salah lagi perusahaan terbaik hanya menginginkan orang -orang yang berkarakter baik dan mumpuni bagi perusahaannya. Jadi anda harus jeli mendengar dan menjawab dengan hati-hati agar tidak kehilangan kesempatan bekerja di perusahaan idaman.

Berikut adalah contoh pertanyaan jebakan yang bisa anda pelajari:

1. Bagaimana Anda mendeskripsikan diri Anda dalam 3 kata?
Pertanyaan jenis ini ditujukan untuk mengetahui karakter Anda. Waktu wawancara yang singkat tidak bisa Anda habiskan untuk menceritakan diri Anda panjang lebar. Dengan 3 kata yang mendeskripsikan diri Anda, pewawancara telah memiliki bayangan siapa diri Anda dan bagaimana Anda menilai diri sendiri.

Pilihlah 3 kata yang menjadi unggulan Anda dan berhubungan dengan pekerjaan yang sedang Anda lamar. Jika Anda melamar posisi sebagai web designer, sebutkan karakter yang berhubungan dengan pekerjaan seperti kreatif, responsif dan lain sebagainya. Namun, jangan menyebutkan kata kreatif apabila Anda melamar pekerjaan sebagai akuntan.

Selain karakter yang berhubungan dengan pekerjaan, Anda perlu menyebutkan karakter positif lainnya yang memang Anda miliki, misalnya jujur, pekerja keras, antusias, berdedikasi tinggi dan lain sebagainya. Menurut Wikihow, Anda perlu menggambarkan diri Anda dengan contoh-contoh yang konkret, jelas, dan tidak bertele-tele.

2. Apa yang Anda ketahui tentang perusahaan ini?
Pewawancara mengajukan pertanyaan ini untuk mengetahui sebesar apa keinginan Anda untuk bekerja di perusahaan tersebut. Paling tidak Anda mengetahui profil perusahaan itu, sejarah, filosofi, dan visi, misi serta nilai-nilai yang dijunjung tinggi oleh perusahaan yang Anda lamar.

Jangan pernah Anda membandingkan perusahaan yang Anda lamar dengan perusahaan tempat Anda bekerja sebelumnya. Hal lain yang harus Anda hindari adalah memberikan jawaban negatif seperti masalah-masalah yang sedang dihadapi perusahaan, pendapat yang kurang baik tentang perusahaan, dan lain sebagainya.

Tekankan pada keunggulan perusahaan dan tunjukkan minat Anda terhadap keunggulan-keunggulan tersebut.

3. Mengapa Anda ingin bekerja di perusahaan ini?
Pertanyaan ini diajukan untuk mengetahui seberapa besar keinginan Anda berkontribusi pada perusahaan dan sejauh mana Anda mengetahui perusahaan yang Anda lamar. Hindari menjawab karena ingin gaji tinggi, karena tidak nyaman di tempat kerja yang dulu, atasan yang keras dan bersikap semena-mena, serta masalah lainnya yang Anda hadapi di perusahaan sebelumnya.

Tentu saja ada alasan-alasan positif lainnya yang mendorong Anda untuk mengirimkan surat lamaran dan CV ke perusahaan tersebut. Jawablah dengan jujur bahwa Anda memiliki sikap yang positif dalam bekerja baik bersama team maupun bekerja sendiri, dapat dihandalkan, memberikan kontribusi yang positif untuk mewujudkan visi dan misi perusahaan.

4. Hal apa yang paling membanggakan dalam karier Anda?
Saat pewawancara memberikan Anda pertanyaan ini, mereka ingin mengetahui apa yang Anda benar-benar minati dan perasaan positif Anda terhadap pekerjaan. Mendeskripsikan tentang proyek yang Anda banggakan menunjukkan bagaimana Anda menyelesaikan sebuah pekerjaan.

Namun, Anda harus perhatikan bahwa tidak semua proyek membanggakan harus diceritakan. Pilihlah hal membanggakan yang berhubungan dengan pekerjaan yang sedang Anda lamar. Tunjukkan bahwa keterampilan terbaik Anda dapat pula menjadi kontribusi yang baik untuk perusahaan saat Anda menjadi karyawan.

5. Bisakah Anda memberi gambaran tentang pemikiran Anda terhadap pekerjaan ini?

Pewawancara ingin mencari orang yang pas di posisi yang Anda lamar saat ini. Dari pertanyaan ini, mereka dapat menggali hal-hal yang Anda ketahui tentang pekerjaan ini dan pengalaman-pengalaman Anda terdahulu di bidang yang sedang ditawarkan.

Berikan jawaban yang jelasdan tegas tentang tugas dan kewajiban dari pekerjaan yang Anda lamar. Jangan pernah ragu dengan penjelasan Anda karena ini menunjukkan kesiapanAnda berada di posisi tersebut. Sebelum menjawab, pastikan Anda mengerti dan telah mencari informasi tentangposisi itu dengan baik.

6. Berapa lama waktu yang Anda butuhkan untuk memberikan kontribusi berarti bagi kami?
Karena ingin diterima, pelamar sering kali memberikan jawaban yang tergesa-gesa dan kurang realistis, misalnya satu hari atau satu minggu. Hal ini akan membuat Anda terlihat kurang smartdalam menentukan sebuah target. Jawaban yang realistik adalah kuncinya.

Beritahukan pewawancara bahwa Anda akan berusaha mengatasi segala harapan dan tantangan dari hari pertama, dan Anda membutuhkan beberapa bulan, sampai 6 bulan untuk benar-benar mengerti organisasi perusahaan dan kebutuhannya.

7. Jika Anda diterima, berapa lama Anda akan bekerja di perusahaan ini?

Pertanyaan ini bisa menjadi pertanyaan yang sulit dan menjebak. Tentu, manajer yang akan merekrut Anda ingin tahu seberapa besar keinginan Anda untuk bekerja di perusahaan tersebut.

Jangan pernah menyebutkan angka, berapa tahun Anda akan bersama mereka. Buatlah jawaban yang memberitahu pewawancara bahwa Anda tertarik berkarier bersama perusahaan untuk mencapai target bersama.

8. Menurut Anda, apa bedanya posisi ini dibandingkan dengan posisi lain yang Anda lamar?

Saat pertanyaan ini dilontarkan, pada dasarnya pewawancara ingin tahu apakah Anda melamar di perusahaan lain, seberapa aktif Anda mencari pekerjaan, dan apakah Anda jujur atau tidak.

Jika Anda menjawab bahwa perusahaan ini adalah satu-satunya yang Anda lamar, mereka akan mengasumsikan Anda sedang berbohong. Sangat sedikit pelamar yang melamar satu pekerjaan di satu perusahaan saja. Selain itu, jangan pula sekali-sekali menyebutkan kekurangan atau kelebihan dari perusahaan-perusahaan lain yang Anda lamar.

Jawaban terbaik yang dapat Anda berikan adalah berdasarkan kejujuran. Katakan bahwa ada beberapa perusahaan yang menginterviu Anda, namun Anda belum memutuskan yang terbaik untuk karier Anda ke depan.

9. Setelah membaca CV Anda, kami rasa Anda terlalu berpengalaman untuk posisi ini. Bagaimana pendapat Anda?
Ini termasuk pertanyaan yang akan menjebak Anda dan meningkatkan ego Anda apabila Anda memang orang yang suka dipuji. Tentu saja semua orang suka dipuji. Namun respon yang Anda berikan terhadap pujian itu menunjukkan karakter diri Anda.

Jangan sampai Anda besar kepala dan menuntut gaji yang lebih tinggi karena pengakuan pewawancara bahwa Anda terlalu berpengalaman dalam bidang tersebut. Tetaplah rendah hati namun percaya diri dengan kemampuan yang Anda miliki. Jawaban terbaik adalah bahwa Anda membutuhkan waktu mengenal perusahaan sebelum dapat bekerja dengan efisien di tingkat yang lebih tinggi.

10. Jenis bos atau partner kerja seperti apa yang paling buruk dan paling sukses bekerja sama dengan Anda?
Dari jawaban yang Anda berikan untuk pertanyaan ini, pewawancara akan mengetahui apakah Anda memiliki konflik dengan bos atau rekan kerja di perusahaan sebelumnya. Jika Anda bercerita kejelekan mantan bos atau rekan kerja, Anda sedang terperangkap dan mudah sekali bagi manajer yang merekrut Anda memberi penilaian yang kurang baik.

Contoh jawaban untuk pertanyaan ini agar tidak menjebak Anda adalah “Saya pikir saya dapat bekerja sama dengan siapa saja dengan personality yang berbeda. Karakter mereka bukanlah masalah bagi saya. Beberapa kerja sama yang paling sukses saya lakukan saat kami berkomunikasi dengan baik dan merencanakan bersama serta merealisasikan apa yang kami rencanakan.”

11. Mengapa Anda meninggalkan pekerjaan sebelumnya?
Pertanyaan jenis ini diberikan oleh pewawancara karena mereka ingin tahu track record Anda di pekerjaan sebelumnya. Tentu ada alasan yang melatarbelakangi mengapa Anda mengajukan surat resign di sebuah perusahaan dan mencari pekerjaan baru. Namun yang perlu diperhatikan, Anda sebaiknya tidak menyebutkan konflik pribadi.

Jangan berfokus pada masalah yang membuat Anda mengundurkan diri, tetapi jawablah dengan alasan bahwa Anda ingin mencari posisi yang lebih baik dan sesuai dengan keterampilan Anda. Tunjukkan bahwa Anda memiliki keinginan yang besar untuk lebih berkembang di perusahaan yang sedang Anda lamar.

12. Jika boleh memilih perusahaan manapun, di mana Anda ingin bekerja?
Pertanyaan ini menjebak karena pewawancara ingin mengetahui lebih jauh tentang perusahaan idaman Anda. Jika Anda menyebutkan perusahaan lain, hal ini akan mengundang keraguan untuk merekrut Anda. Namun, Anda tetap harus jujur bahwa perusahaan yang Anda lamar bukanlah satu-satunya perusahaan ke mana surat lamaran dan CV Anda dikirim.

Jawaban yang memungkinkan untuk pertanyaan ini adalah “Sebenarnya saya mencari-cari perusahaan yang menjadi target saya dan perusahaan ini adalah yang pas untuk saya. Saya melihat banyak hal yang telah dikembangkan di perusahaan ini dan saya berharap bisa menjadi bagian dari proyek-proyek yang dikembangkan di perusahaan ini dan berkontribusi dengan keterampilan yang saya miliki saat ini.”

13. Apa pendapat Anda tentang bos Anda sebelumnya?
Dengan pertanyaan ini, calon bos Anda ingin mengetahui apakah Anda termasuk karyawan yang suka membicarakan keburukan orang lain, terutama mantan bos Anda. Jangan sampai Anda terjebak, apalagi menceritakan masalah pribadi. Pikirkan hal-hal yang positif tentang mantan bos Anda dan kemukakan dengan baik.

Deskripsikan lebih banyak hal yang Anda sukai daripada yang tidak Anda sukai tentang bos sebelumnya. Kompas menyebutkan bahwa menceritakan kejelekan mantan bos adalah salah satu kesalahan dalam job interview yang menunjukkan bahwa Anda tidak respek terhadap atasan.

14. Mengapa Anda tidak mendapatkan pekerjaan yang lebih baik di usia Anda saat ini?
Pertanyaan ini tentu menjadi pemicu emosi apabila Anda tidak menelaahnya dengan kepala dingin. Dengan pertanyaan ini, pewawancara berharap akan mendapatkan jawaban jujur dan tidak defensif. Mereka ingin tahu pekerjaan apa yang Anda inginkan dan apakah perusahaan mereka akan menjadi batu loncatan atau Anda memang benar-benar ingin bekerja di sana.

Beritahukan pewawancara bahwa inilah alasan Anda mencari lowongan pekerjaan di perusahaan tersebut. Posisi yang sedang Anda lamar saat ini adalah pekerjaan yang pas dan sesuai dengan keterampilan Anda dan usia Anda saat ini. Di perusahaan tersebut nantinya Anda akan berkarier dan melakukan perencanaan karier
.
15. Apakah Anda pernah berpikir untuk menjadi seorang enterpreneur?
Karyawan sering kali tergoda untuk menjadi seorang enterpreneur dengan membuka bisnis sampingan. Hal ini terkadang menjadi ancaman bagi perusahaan karena karyawan tidak akan fokus dengan pekerjaannya. Di sisi lain, ada juga perusahaan yang mengasah keterampilanenterpreneurship karyawan agar dapat menjalankan lini bisnis di perusahaan tersebut.

Jika Anda memang memiliki keinginan dan pernah membuka usaha, katakanlah terus terang, namun jangan menggebu-gebu. Bisa jadi perusahaan yang Anda lamar tidak mencari karyawan yang memiliki keterampilan berbisnis.

Katakan bahwa Anda pernah memikirkannya namun enterpreneur tidak cocok untuk Anda. Jelaskan bahwa bekerja di perusahaan dan menjadi bagian dari tim lebih sesuai untuk Anda. Selain itu, Anda lebih menikmati bekerja spesifik di suatu bidang (posisi yang Anda lamar) daripada mengurus hal-hal bersifat umum dan operasional sebagai seorang enterpreneur.

16. Apa itu sukses menurut Anda?

Pertanyaan ini dapat menjebak Anda karena definisi sukses sangat subyektif yang dapat berarti kesuksesan yang Anda inginkan di masa mendatang. Namun, jangan sampai Anda menjawab dengan mengutarakan rencana Anda untuk meraih kesuksesan di masa mendatang dengan mencari pekerjaan yang lebih baik.

Anda harus memberikan gambaran yang tidak terlalu jauh ke depan karena sukses bisa jadi keberhasilan dalam melakukan hal-hal kecil. Mencapai target kecil yang Anda rencanakan dalam satu minggu atau satu bulan bisa pula menjadi indikator sukses (baca: 7 langkah menjadi orang sukses). Akan sangat baik jika Anda menggunakan contoh sukses yang berhubungan dengan posisi yang sedang Anda lamar.

17. Apa yang akan Anda lakukan seandainya Anda memenangkan undian berhadiah 5 milyar esok?
Jika Anda menganggap ini sebagai pertanyaan di luar topik yang tidak perlu Anda tanggapi secara serius, Anda keliru. Dari pertanyaan ini, pewawancara akan mengetahui apakah Anda tetap akan bekerja saat Anda tidak membutuhkan uang dan bagaimana Anda mengatur keuangan Anda.

Orang yang mewawancarai Anda ingin mendengar bahwa Anda akan tetap bekerja karena Anda menikmati pekerjaan tersebut. Selain itu, jawaban yang mereka inginkan adalah Anda dapat mengatur keuangan Anda dengan baik. Jika Anda tidak bertanggung jawab dan menghabiskan uang Anda begitu saja, mereka akan berpikir bahwa Anda akan melakukan hal yang sama pada uang perusahaan.

Jadi intinya anda harus tenang dalam menjawab pertanyaan  interview kerja, kejujuran yang tinggi menjadi point penting dalam menjawab pertanyaan tersebut. 

Semoga Tips dan Cara Menjawab Interview Kerja (Wawancara) Dengan Baik menjadi referensi yang bermanfaat dan selamat bekerja.



Source: duniakaryawan.com
Tips dan Cara Menjawab Interview Kerja (Wawancara) Dengan Baik Reviewed by Dunia Tips Kita on 8:50 AM Rating: 5
All Rights Reserved by Dunia Tips Bermanfaat © 2014 - 2015
Powered By Blogger , Designed by Sweetheme

Contact Form

Name

Email *

Message *

Powered by Blogger.